Geen categorie

Resensi Buku: Pretense – Imbroglio Trilogy (Volume 1) oleh John Di Frances

Sambilan oleh John Di Frances adalah film thriller mencekam di latar belakang gejolak politik kita saat ini. Buku pertama ini Keruwetan Trilogi menyiapkan panggung untuk pembaca dengan menawarkan deskripsi yang murah hati di berbagai tingkat dari presentasi yang agak pribadi dari karakter utama untuk mengintip ke dalam hubungan internasional dan urusan. Namun, ini tidak menyiratkan sedikit pun bahwa novel ini didominasi oleh deskripsi, karena dalam kenyataannya, itu cukup penuh aksi. Jadi, pembaca ditawarkan kursi baris depan oleh penulis untuk serangkaian pembunuhan dan juga perburuan internasional.

Cerita disajikan pada dua bidang utama; di satu sisi kami memiliki sekelompok pembunuh, sementara di sisi lain, tim internasional penyelidik khusus. Dalam pengertian ini, pembaca benar-benar istimewa, karena dia dapat melihat sekilas ke kedua sisi. Semuanya dimulai di Bratislava dengan hari yang tampaknya malas dari pasangan Amerika yang glamor. Namun, pergantian peristiwa yang drastis segera terjadi. Perdana Menteri Slovakia meninggal dalam ledakan mobil dan ia hanya korban pertama. Tak lama setelah itu, Perdana Menteri Polandia dibunuh saat menonton pertandingan di stadion sepak bola yang ramai. Meskipun modus operandi sangat berbeda, pengaturan dan juga metode pembunuhan sangat berbeda. Masih ada benang merah yang menghubungkan insiden-insiden ini.

Sebuah gugus tugas khusus segera disatukan yang terdiri dari anggota dari berbagai negara dan mencakup berbagai keahlian. Juga, karena para pembunuh tampaknya sering bepergian, mereka dipaksa untuk bekerja sama dengan sejumlah organisasi keamanan nasional atau departemen kepolisian lainnya. Bahkan, karena akan berubah, kasus ini meluas melampaui batas Eropa. Sementara tim investigasi utama membuktikan dirinya efisien dalam menemukan petunjuk yang mengarah kembali ke orang-orang yang mereka buru, tangkapan itu sendiri terbukti cukup menantang, karena para pembunuh terus menyelinap melalui jari-jari mereka.

Apa yang patut dicatat dalam pendekatan John Di Frances adalah bahwa meskipun harus jelas menurut standar moral kelompok mana yang mewakili kebaikan, dan yang jahat, garis-garisnya tampak kabur. Pembaca dapat dengan mudah menemukan diri mereka tergelitik, jika tidak bahkan mendukung para pembunuh, karena mereka disajikan dengan backstories, kelemahan, mimpi dan aspirasi. Sementara mereka profesional dalam sifat mereka dan tidak diragukan lagi telah menjadi pembunuh berdarah dingin, mereka juga berbagi saat-saat kerentanan. Di sisi lain, anggota tim penyidik ​​juga cukup disukai, karena mereka lebih dari sekadar birokrat. Agak tidak terduga mungkin, permainan dan humor mereka dengan mudah menang atas siapa pun. Ini bukan pertarungan modern yang khas antara yang baik dan yang jahat, tetapi antara dan untuk kemanusiaan.

Oleh karena itu, John Di Frances 'mendalangi pengejaran internasional yang mendebarkan Sambilan sebuah novel yang mudah dibaca dan cepat dibaca. Namun, buku ini juga bisa berfungsi sebagai permukaan refleksi untuk urusan politik modern dan memang, masa depan. Jadi, di luar sekadar menjadi bacaan yang menyenangkan, semoga mudah bagi para pembaca untuk debat politik dari bab saat ini dalam kehidupan kita.

Tags: , , , , , , , , , ,

Leave a Comment